Connect with us
pasang

Ekspos Sulbar

Banjir Belum Surut, 259 KK Warga Lariang Mengungsi

Ekspos Pasangkayu

Banjir Belum Surut, 259 KK Warga Lariang Mengungsi

ekspossulbar.com, PASANGKAYU— Banjir yang menerjang Desa Lariang, Kecamatan Tikke Raya, Kabupaten Pasangkayu sejak Selasa kemarin, belum juga surut, bahkan sempat meninggi pada pada pukul 01.00 wita dini hari tadi, Rabu 1 Mei.

Banjir luapan sungai Lariang itu masih memutus akses Poros Trans Sulawesi, di Dusun Bukit Harapan. Ketinggian air dibadan jalan mencapai 1 meter, dengan panjang sekira 200 meter.

Nampak penumpukan kendaraan di dua sisi jalan yang terendam. Masing-masing mencapai 1 kilometer . Hanya mobil dengan muatan berat yang mampu menembus derasnya arus dibadan jalan.

Sembilan Dusun di Desa Lariang juga masih rata-rata terendam. Ketinggian air mencapai 50 cm hingga 1,5 meter. Berdasarkan data BPBD Pasangkayu sedikitnya 259 Kepala Keluarga (KK) mengungsi. Mereka ditampung di tiga posko pengungsian, yang terletak di Dusun Lione, Dusun Bukit Harapan, dan Dusun Marisa. 

Pengungsi di posko Lione mencapai 78 KK, posko Marisa mencapai 93 KK, dan posko Bukit Harapan mencapai 88 KK. Pengungsi di Bukit Harapan rata-rata berasal dari Dusun Kalindu. 

Pemerintah Desa dan Dinsos Pasangkayu juga mendirikan dapur umum.

“ Stok bahan pangan kami sampai saat ini masih mencukupi. Kami akan terus bersiaga disini sampai air surut” ujar Kepala Dinsos Pasangkayu Nursaid, Rabu 1 Mei

Sementara salah seorang warga Kalindu yang mengungsi di posko Bukit Harapan, Muliati S menyampaikan, semenjak mengungsi pada Selasa, segala kebutuhan pengunsi di poskonya masih tercukupi. Rata-rata pengungsi belum memiliki keluhan apapun.

“ Masalah makanan kami tidak ada masalah, begitu juga air bersih. Sampai saat ini pengungsi disini juga belum terserang penyakit” ungkapnya.(has)


Continue Reading
Advertisement
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Ekspos Pasangkayu

Loading...
To Top